Gelar Media Briefing, Kemendag Perbarui Kebijakan Minyak Goreng

"Kami juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh pelaku usaha baik produsen distributor maupun pengecer yang telah mendistribusikan minyak goreng rakyat baik untuk kemasan maupun yang curah atas kerjasamanya yang baik selama ini selama puasa dan lebaran dan juga tentu kepada teman-teman dari Kementerian lembaga yang selama ini menjadi bagian dari tim untuk perumusan kebijakan minyak goreng," ucap Kasan

Gelar Media Briefing, Kemendag Perbarui Kebijakan Minyak Goreng
Kepala Badan Kebijakan Perdagangan (BKPerdag), Kasan menyampaikan keterangan pers kepada awak media. (Foto : Nanda/Narasinews.id)

Narasinews.id, JAKARTA - Kementerian Perdagangan menggelar media briefing tentang kebijakan pengendalian minyak goreng pasca-Lebaran tahun 2023 di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Kamis (27/4/2023). Media briefing tersebut dipimpin oleh Kepala Badan Kebijakan Perdagangan (BKPerdag), Kasan.

Dalam laporannya, Kasan menyampaikan, pemerintah memperbarui kebijakan pengendalian minyak goreng untuk menjaga pasokan minyak goreng dalam negeri yang menggunakan skema alokasi domestik (domestic market obligation/DMO).

Kasan menambahkan, pembaruan kebijakan diperlukan untuk menjaga pasokan minyak goreng domestik selepas momentum bulan puasa dan Lebaran 2023. Kebijakan tersebut akan diberlakukan per 1 Mei 2023.

Terdapat empat poin kebijakan yang kembali diatur, yaitu besaran kewajiban DMO yang diturunkan, rasio pengali dasar untuk DMO minyak goreng curah yang juga diturunkan, insentif pengali minyak goreng kemasan yang dinaikkan, dan deposito hak ekspor minyak goreng yang akan dicairkan secara bertahap.

Kasan juga mengatakan bahwa pengendalian minyak goreng yang dilakukan selama ini telah berhasil menjaga kestabilan harga di domestik di tengah tingginya permintaan saat Ramadan dan lebaran.

"Kami juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh pelaku usaha baik produsen distributor maupun pengecer yang telah mendistribusikan minyak goreng rakyat baik untuk kemasan maupun yang curah atas kerjasamanya yang baik selama ini selama puasa dan lebaran dan juga tentu kepada teman-teman dari Kementerian lembaga yang selama ini menjadi bagian dari tim untuk perumusan kebijakan minyak goreng," ucapnya.

Turut hadir dalam media briefing tersebut yaitu Dirjen Perdagangan Dalam Negeri, Isy Karim; Dirjen Perdagangan Luar Negeri, Budi Santoso; Plt. Dirjen Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga, Moga Simatupang; Deputi I Bidang Ketersediaan dan Stabilisasi Pangan Bapanas, I Gusti Ketut Astawa; perwakilan Satgas Pangan POLRI, Kombes Eka Mulyana; serta Plt. Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Kemenkomarves, M. Firman Hidayat yang hadir secara daring. (*) 

*Reporter : Nanda | Editor : Fathur Rozi