KTP Digital Perkuat Digital Trust

"Waktu itu kita belum punya identitas digital ketika berbelanja online atau bertransaksi digital," ujar Prof. Zudan Arif Fakrulloh

KTP Digital Perkuat Digital Trust
Dirjen Dukcapil, Prof. Zudan Arif Fakrulloh (kiri) membuka acara wawasan ihwal Identitas Kependudukan Digital (IKD) dalam acara Dukcapil Goes to Campus di Gedung Prof. Sudarto, Universitas Diponegoro, Semarang. (Foto : Nanda/Narasinews.id)

Narasinews.id, SEMARANG - Teknologi digital terus berkembang di era internet of things (IoT) sekarang ini. Dampaknya sangat positif, segala urusan bisa diselesaikan lewat ponsel cerdas. 

Namun, bagi Dirjen Dukcapil, Prof. Zudan Arif Fakrulloh, masih ada hal yang mengganjal di pikirannya. Yakni belum ada identitas sebagai penanda ketika bertransaksi secara online. "Waktu itu kita belum punya identitas digital ketika berbelanja online atau bertransaksi digital," ujarnya saat membuka wawasan ihwal Identitas Kependudukan Digital (IKD) dalam acara Dukcapil Goes to Campus di Gedung Prof. Sudarto, Universitas Diponegoro, Semarang, Selasa (14/2/2023).

Identitas digital dinilainya juga membantu memperkuat digital trust dalam bertransaksi di dunia maya. "Sekarang dikenal yang namanya digital trust. Belanja di Tokped, Lazada, kita nggak pernah mengenal siapa penjual, sebaliknya pun begitu. Tapi masyarakat saling percaya mengirimkan uang. Nah, dengan IKD, digital trust itu makin diperkuat. Sebab antara penjual dan pembeli bisa saling mengenal karena ada identitas masing-masing," jelas Prof. Zudan. 

Senada dengan Dirjen Zudan, Rektor UNDIP, Prof. Yos Yohan Utama, menyatakan identitas digital sangat bermanfaat. Sebab banyak sekali urusan menjadi lebih mudah. Misalnya, masyarakat tidak usah banyak menyimpan dokumen kependudukan yang rawan rusak dan hilang. "Simpan dokumen kependudukan secara digital dalam aplikasi Identitas Kependudukan Digital. Itu sangat aman," tegasnya. 

Selain itu, sambungnya, data kependudukan menjadi lebih akurat, sehingga akan banyak membantu mengelola kampus. "Saya mengelola mahasiswa UNDIP sebanyak 67 ribu dengan menggunakan data digital sangat banyak membantu kemahasiswaan, dan sangat memudahkan mengelola data mahasiswa dipadankan dengan Nomor Induk Kependudukan (NIK)," pungkasnya. (*) 

*Reporter : Nanda | Editor : Fathur Rozi