Harga Beras Naik, Mendagri Minta Pemda Ambil Sikap

“Strateginya seperti itu, jadi kita membeli premium, tapi mau melakukan subsidi kepada rakyat kita, nah repot,” kata Mendagri

Harga Beras Naik, Mendagri Minta Pemda Ambil Sikap
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian

Narasinews.id, Jakarta - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian meminta pemerintah daerah (Pemda) segera mengambil langkah pengendalian terhadap komoditi beras.

Pasalnya, pada minggu IV bulan Agustus 2023, harga beras terus mengalami kenaikan. 

Kata Mendagri, beras adalah komoditi penting yang harus dijaga. Banyak daerah yang sudah mulai mengalami kekeringan karena dampak El-Nino.

Kondisi lain di tingkat internasional, Mendagri memaparkan di luar negeri juga melakukan kebijakan menahan beras. 

Di antaranya, negara India tidak melakukan ekspor beras dan lebih ditujukan untuk kepentingan dalam negeri sendiri. Kemudian di negara Asia Tenggara seperti Thailand dan Vietnam juga melakukan hal serupa. 

Beberapa negara mengambil kebijakan beras kelas medium yang relatif lebih murah digunakan untuk konsumsi dalam negeri, sementara beras premium yang lebih mahal dijual ke luar negeri. 

“Strateginya seperti itu, jadi kita membeli premium, tapi mau melakukan subsidi kepada rakyat kita, nah repot,” katanya pada Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi Daerah di Gedung Sasana Bhakti Praja (SBP) Kantor Pusat Kemendagri, Jakarta, Senin (28/8/2023).

Dia menyampaikan, Presiden Joko Widodo sudah memerintahkan pihak Bulog untuk menjaga dan memperkuat cadangan beras terutama di puncak terjadinya El-Nino pada bulan Agustus-September. 

Bahkan setelah bulan Oktober hingga Desember, Presiden menargetkan pemerintah harus memiliki stok beras yang aman lebih kurang 2 juta ton.

“Bulog memang ditugaskan oleh Bapak Presiden sebagai stabilisator pangan terutama beras. Tadi kalau kita lihat catatannya yang penting bahwa hampir sama, mengkonfirmasi dari data BPS, harga beras sudah mulai naik dan naik ini karena kurangnya pasokan. Pasokan berasal dari dua, dalam negeri dan luar negeri,” ujarnya.

Mendagri menjelaskan, Bulog juga telah melakukan intervensi dengan stok yang ada dengan melakukan gerakan pasar murah dan penyaluran cadangan beras pemerintah. Termasuk melakukan penyebaran stok terutama ke daerah-daerah yang defisit, dengan data dari masing-masing daerah yang sudah dihimpun.

“Apakah stok per hari ini dan stok sampai dengan akhir tahun itu kira-kira bisa aman untuk beras? Relatif diperkirakan aman, kita doakan karena ini juga masih berjuang. Terutama menyerap dari dalam negeri maupun yang semua negara bertarung untuk menyiapkan beras untuk warga negaranya masing-masing,” tuturnya. 

Hal lain yang ditekankan oleh Mendagri yaitu soal distribusi beras. Pihaknya meminta bantuan dari penegak hukum dan pengawas dari TNI/Polri, termasuk Badan Pangan Nasional (Bapanas) terkait masalah distribusi. 

Dia mewanti-wanti jangan sampai pasokan beras sudah menipis, tetapi di tingkat distributor malah melakukan penahanan sehingga rantai distribusi menjadi macet.

“Itu rantainya cukup panjang, jangan sampai tidak lancar, ditahan, ditimbun, dan kemudian harganya naik, ini bisa saja terjadi, ini perlu kita awasi sama-sama,” tandasnya.